Benarkah Nama mempengaruhi bentuk wajah ??




Menurut temuan beberapa ilmuwan-ilmuwan yang dikutip Zwebner dan rekan-rekannya, penampilan seseorang ketika kita lihat selalu menjadi jalan pertama dirinya dinilai orang lain. Begitu pula sebaliknya. Seringkali, kita menilai kualitas-kualitas seseorang, misalnya kecerdasan, dominasi, kepercayaan, daya tarik, kehangatan, dan sebagainya, hanya dari wajah atau caranya berpenampilan. Ini sangat normal mengingat itu adalah komunikasi dasar yang di lakukan manusia.


Lalu, “Bagaimana kalau (pertanyaannya) menjadi dibalik? Bisakah penilaian-penilaian orang lain tersebut berpengaruh balik pada penampilan kita?” tulis ilmuwan ini di pembukaan Journal of Personality and Social Psychology, tentang bagaimana nama seseorang bisa mempengaruhi bentuk muka dan penampilannya. Masyarakat kita memang terbiasa mendengar istilah pepatah “janganlah menilai buku dari covernya” sebagai nasihat  untuk tidak menilai orang lain hanya dari penilaian mata belaka. Intinya, jangan buru-buru menghakimi.

Menurut penelitian Yonat Zwebner, psikolog sosial dari Universitas Hebrew Jerusalem , kedua proses saling mempengaruhi itu benar-benar ada. Tak hanya penampilan kita yang mempengaruhi penilaian orang lain, tapi penilaian orang lain akhirnya juga akan mempengaruhi penampilan kita.

Di kepala saya, seseorang dengan nama Danny memiliki wajah kekanak-kanakan dan senyum abadi. Zoes memiliki mata lebar dan rambut liar dan udara bemusement ringan.

Tes pertama yang mereka lakukan untuk membuktikan teori itu adalah menyuruh partisipannya menebak nama seseorang dari pilihan-pilihan nama yang diberikan. Foto seorang pria berewok, berambut ikal, mata bulat, dan wajah khas sedikit Aryan-sedikit Timur Tengah diperlihatkan pada partisipan. Pilihan nama yang diberikan di antaranya: (1) Jacob, (2) Dan, (3) Josef, dan (4) Nathaniel.


Partisipan yang memilih ‘Dan’ berjumlah 38 persen. Artinya angka itu lebih tinggi dari persentase kemungkinan memilih acak yakni 25 persen, sebab pilihan yang tersedia berjumlah empat. Dan rupanya, jawaban paling banyak itu adalah jawaban yang benar. Pria itu memang bernama Dan.

Ada sebenarnya mungkin sesuatu untuk gagasan bahwa orang-orang yang berbagi nama juga berbagi stereotip "melihat" kepada mereka, kata peneliti. Dalam satu percobaan, dipublikasikan Senin dalam Journal of Personality and Social Psychology, para ilmuwan menemukan bahwa ketika orang ditampilkan wajah orang asing dan pilihan lima nama, mereka memilih nama yang tepat sekitar 35 persen dari waktu.

Itu benar-benar bagus, kata Cathy Mondloch, seorang psikolog di Brock University di Kanada yang tidak terlibat dengan pekerjaan. "Kesempatan acak akan menjadi 20 persen. Saya menemukan bahwa cukup menarik." Meskipun dia mengatakan bahwa lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum dia yakin alasan lain, seperti yang beberapa pilihan nama yang tidak populer, tidak bertanggung jawab atas hasilnya.

Tim berlari beberapa percobaan lebih banyak dengan kondisi yang berbeda dan terus menemukan bahwa peserta studi - dan algoritma satu komputer - andal bisa mencocokkan nama ke wajah. "Kami berlari lebih dari selusin penelitian, dan setiap kali kami memiliki perasaan ini seperti, 'Oh boy, mungkin kali ini tidak akan bekerja." Dan setiap kali, itu bekerja. Itu benar-benar mengejutkan, "kata Yonat Zwebner, seorang psikolog sosial di Universitas Ibrani Yerusalem dan penulis utama di atas kertas.

Dalam salah satu eksperimen, orang Israel bisa mencocokkan nama Israel untuk wajah, dan orang-orang Perancis bisa melakukan hal yang sama untuk negara sendiri. Tapi Israel tampaknya tidak tahu apa yang tampak seperti "Pierre", dan Perancis tidak bisa mematok nama Israel untuk wajah baik. "Itu menunjukkan itu sesuatu budaya tertentu," kata Mondloch.

Dan dalam percobaan lain, para peneliti melatih komputer untuk menemukan kesamaan dalam ribuan wajah orang-orang dengan nama yang sama. Algoritma ini menemukan bahwa orang dengan nama yang sama cenderung memiliki kesamaan sekitar mata mereka atau di sudut-sudut mulut mereka. "Anda bisa melihat itu adalah tempat dengan ekspresi yang berbeda atau sebagian dari ekspresi kami," kata Zwebner. Menggunakan informasi itu, robot bisa mencocokkan wajah untuk nama yang benar sekitar 60 persen dari waktu ketika diberikan dua pilihan.

Zwebner berspekulasi bahwa orang mungkin menggunakan otot-otot wajah mereka untuk menyesuaikan penampilan dengan nama. Bayangkan seseorang dengan nama "Joy," misalnya, Zwebner kata. "Saat dia lahir, orang tua dan masyarakat nya memperlakukan dia dengan cara yang layaknya nama. Katakanlah The, Anda benar-benar begitu gembira, tersenyum seperti nama Anda. Dia mengembangkan tampilan tertentu mungkin karena dia tersenyum lebih karena semua umpan balik positif dia mendapat ketika dia tersenyum. "

Ini juga mungkin bahwa orang-orang membentuk nama mereka sesuai dengan mereka, kata Melissa Lea, seorang psikolog dan ahli saraf di Millsaps University di Mississippi. "Saya punya beberapa rekan yang mengatakan, '[nama pertama saya] tidak cocok saya. Jadi saya menggunakan nama tengah saya.' Itu mungkin karena mereka tidak cocok stereotip, "katanya. Jangan merasa seperti Richard? Mungkin Dick akan sesuai dengan Anda lebih baik.

Namun, mungkin ada alasan penjelasan lain mengapa Zwebner menemukan korelasi antara wajah dan nama, Mondloch kata.

Untuk satu, mungkin itu yang salah satu atau dua dari lima nama peneliti memilih tidak populer atau pertandingan yang mengerikan untuk wajah yang mempelajari peserta melihat. "Tidak ada yang akan memilih [mereka], tapi memilih tiga nama lain yang sama sering, maka mereka masih akan memilih nama saya sekitar 35 persen dari waktu," katanya.

Jadi bisa jadi bahwa kita tidak bisa benar-benar memilih nama yang tepat untuk wajah, tetapi hanya bahwa kita pandai mengesampingkan nama-nama tertentu. Misalnya, Anda mungkin cepat mencoret nama Angus untuk pria Asia.

Dan ada hal-hal lain yang mengubah penampilan wajah kita selain dari nama kami dan reaksi masyarakat terhadap nama-nama kami, Mondloch kata. "Orang tua mempengaruhi wajah kita karena kita secara genetik terkait, dan mereka memilih nama kami, juga. Saya pikir komponen besar [dari penampilan kita] akan menjadi dari warisan genetik, diet dan stres."

"Riset sebelumnya membuktikan ada stereotip budaya yang disematkan pada nama-nama, termasuk bagaimana seseorang harus terlihat," kata Zwebner. "Misalnya, masyarakat cenderung membayangkan seseorang bernama Bob memiliki wajah lebih bulat daripada seseorang bernama Tim. Kami percaya stereotip ini dapat selama bertahun-tahun dapat mempengaruhi penampilan wajah seseorang," tuturnya.

Stereotip khususnya merajalela dalam kasus nama yang berhubungan dengan ras. Seseorang pria Afrika Amerika bernama tradisional cenderung dicap "pembuat keonaran" oleh guru dan tak dipanggil untuk wawancara kerja.

Pada studi di 2015 studi menemukan pria dengan nama DeShawn dan Jamal cenderung dipandang berbadan besar, berbahaya, garang dibandingkan pria dengan nama tradisional orang kulit putih.

Namun, itu tidak berarti Zwebner tidak melihat efek yang nyata, Mondloch menambahkan. "Fenomena ini ada, saya pikir." Dia berharap para ilmuwan lain akan menyelidiki hal itu dan melihat apa yang bisa mengemudi efek.

Ini bisa menempatkan lebih banyak tekanan pada orang tua ketika memilih nama bayi, kemungkinan Zwebner baru saja mengalami sendiri. Dia menyampaikan bayi perempuan beberapa minggu yang lalu dan hampir tidak bisa memilih nama. "Untuk anak-anak yang lebih tua, saya tidak dalam penelitian ini, tapi sekarang aku tahu implikasi dari memilih nama itu jauh lebih sulit," katanya. "Jika kita tidak harus nama dia di rumah sakit, saya pikir dia akan tetap tidak diberi nama."


Menurut tulisan ini, sebuah nama pada dasarnya bukanlah sesuatu yang didapat seseorang karena bawaan lahir. Nama bisa di ubah. Namun, seperti konstruksi sosial tentang gender, nama juga menjadi cap sosial pertama yang dilekatkan pada bayi semenjak ia lahir. Seperti gender—pria atau wanita—pula, nama juga merupakan asosiasi dari sejumlah karakter, harapan, kelakuan, dan tampilan yang diciptakan oleh sosial. Akhirnya, stereotip-stereotip itu muncul.

Mungkin memang benar bahwa ada doa dalam nama. Maka, jangan sembarangan memberikannya. Memang nama tampaknya benar-benar membentuk nasib kita di masa depan.


http://www.npr.org/sections/health-shots/2017/02/27/517496915/your-name-might-shape-your-face-researchers-say

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Benarkah Nama mempengaruhi bentuk wajah ??"

Posting Komentar